Category: Sutta Published: Wednesday, 27 December 2017

Dutiyasucivimana - Istana Jarum Kedua (Vv V.9)

 

 

Yang Terberkahi sedang berdiam di Rajagaha, di Hutan Bambu. Seorang penjahit pergi untuk melihat-lihat hutan itu, dan di sana dia melihat seorang bhikkhu yang sedang menjahit jubah dengan jarum yang telah dibuat di Hutan Bambu itu. Dia pun memberi beliau jarum-jarum dengan wadahnya. Pertanyaan yang sama diajukan kepada penjahit itu setelah dia terlahir kembali di alam Tiga Puluh Tiga dewa.

  1. "Sungguh tinggi Istana ini dengan tugu-tugu yang berhias permata, selusin yojana kelilingnya, ada tujuh ratus aula berpinakel yang elok dan pilar-pilar batu permata hijau-laut indah yang dilapisi logam berkilau."

  2. "Di sana engkau berdiam dan minum serta makan sementara kecapi-kecapi surgawi melantunkan melodi. Di sini terdapat citarasa surgawi, lima jenis kesenangan-indera, dan perempuan-perempuan yang berhias emas menari-nari."

  3. "Karena apakah maka keelokanmu sedemikian rupa? Karena apakah maka engkau sejahtera di sini, dan di sana muncul apa pun yang merupakan kesenangan sesuai dengan hatimu?"

  4. "Saya bertanya kepadamu, dewa dengan keagungan besar, tindakan jasa apakah yang telah engkau lakukan ketika terlahir sebagai manusia? Karena apakah maka keagunganmu cemerlang sedemikian rupa dan keelokanmu menyinari segala penjuru?"

  5. "Dewa-muda itu gembira karena ditanya oleh Y.M. Maha-Moggallana; ketika pertanyaan itu diajukan dia menjelaskan tindakan apa yang menghasilkan buah ini."

  6. "Ketika di dalam kelahiran sebelumnya ini saya terlahir sebagai manusia di antara para manusia di dunia manusia, saya melihat seorang bhikkhu yang tidak memiliki kekotoran batin, pikirannya tenang, tidak memiliki kebingungan; karena memiliki keyakinan, kepadanya saya memberikan sebuah jarum dengan tanganku sendiri."

  7. "Karena inilah maka keelokanku sedemikian rupa dan keelokanku menyinari segala penjuru."

 

[Sumber: Vimanavatthu terbitan Wisma Sambodhi.]

 

 

Hits: 79